Ketika Cinta Kepada Pelajaran Bahasa Indonesia Berfluktuasi

Friday, October 29, 2021


 


Jika teman-teman SD saya banyak yang jengkel dengan tugas mengarang, maka saya sebaliknya. Tugas mengarang di pelajaran bahasa Indonesia adalah tugas yang selalu saya nantikan. Senang saja rasanya jika karangan saya dibaca oleh guru di depan kelas. Selain itu, tugas mengarang adalah cara saya mendapatkan tambahan uang jajan.

Apa sebabnya?

Psst, saya menjual karangan kepada teman sebangku, hahaha. Ternyata jiwa bisnis saya ada juga ya?

Dan saya baru menyadarinya sekarang.

Sayangnya, tugas mengarang hanya sesekali diberikan oleh guru kelas. Mungkin tugas itu diberikan oleh guru manakala bapak guru saya sedang lelah atau istilah sekarang, lagi tidak mood mengajar. Soalnya setiap kali diberi tugas mengarang, bapak guru keluar kelas dan membiarkan kami, murid-muridnya menulis dalam keheningan.

Itu cerita saya saat masih SD. Setelah masuk SMP, lain lagi ceritanya.

 

Cintai dan Pelajarilah Bahasa Indonesia

 

Guru bahasa Indonesia saya waktu di SMP jarang sekali memberi tugas mengarang. Seingat saya, tugas mengarang saya dapatkan di kelas III SMP, itupun tak lebih dari tiga kali.

Namun, kegiatan mengarang sering dilombakan saat acara PORSENI dalam lingkungan sekolah dan organisasi pelajar yang bernama Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM).

Alhamdulillah, saya selalu ikut lomba mengarang, tetapi hanya satu kali menang, juara tiga. Hore! Walaupun juara tiga, senangnya luar biasa.

Guru bahasa Indonesia saya waktu SMP bernama ibu Hj. Murniati.

Masyaallah, caranya mengajarkan bahasa Indonesia sangat membekas dalam ingatan saya. Dari beliaulah saya mengetahui cara menggunakan buku kamus bahasa Indonesia. Mungkin anak zaman sekarang akan berpikir, segitu ribetkah membaca buku kamus bahasa Indonesia sehingga perlu diajari oleh ibu guru.

Waktu itu, sangat ribet, menurut saya, hehehe.

Saya semakin menyukai pelajaran bahasa Indonesia karena kepiawaian beliau mengajarkan bahasa Indonesia. Beliau mengajar dengan lemah lembut. Pengucapannya sangat jelas serta tulisannya di papan tulis sangat rapi. Beliaupun sangat suka membacakan puisi.


“Bahasa Indonesia adalah bahasa bangsa Indonesia. Jika kalian tidak mencintai bahasa Indonesia dan mempelajarinya dengan sungguh-sungguh, maka kalian bukan rakyat Indonesia yang baik.” Hj. Murniati.


Pesan beliau itulah yang membuat saya semakin rajin membaca dan rajin menulis di buku harian.  

 

Putus Asa  Belajar Bahasa Indonesia

 

Saya pernah berputus asa belajar bahasa Indonesia. Kejadian itu saya alami waktu SMA. Kenapa?

Tanpa mengurangi rasa hormat saya kepada ibu guru pengampu mata pelajaran bahasa Indonesia, saya merasa, kalau pada waktu itu belajar bahasa Indonesia tidak asyik.

Guru saya itu jarang sekali membahas tentang sastra apalagi membahas puisi. Sekalinya membahas tentang sastra, terasa garing. Sekadar menghapal nama-nama sastrawan tanpa membahas karyanya. Sementara saat itu saya sedang senang-senangnya dengan puisi. Senang membaca sekaligus mencoba-coba menulis puisi.

Maka jadilah saya tak suka belajar bahasa Indonesia. Untungnya, saya akrab dengan ibu penjaga perpustakaan, sehingga saya leluasa bersembunyi di situ sembari membaca saat pelajaran bahasa Indonesia berlangsung.

Sekalipun saya tak menyukai pelajaran bahasa Indonesia saat itu, tetapi kecintaan saya terhadap bahasa Indonesia tak pernah pupus. Buktinya saya masih rajin membaca buku karya penulis-penulis Indonesia, masih rajin membeli buku asli mereka, bukan buku bajakan, eh. 

 

Periksa Saja Jawabannya Bukan Tulisannya

 

Sebagai guru yang mengampu pelajaran IPA di tingkat SMP, saya sering diprotes oleh murid-murid saya. Walaupun tidak terang-terangan, tetapi jelas terdengar helaan napas kekecewaannya.

Apa pasalnya?

Saat memeriksa tugas mereka, saya selalu mencermati tulisan tangannya. Sekalipun jawaban atas tugas  mereka benar, jika tulisannya tidak sesuai maka saya anggap salah. Misalnya, penempatan huruf kapital yang tidak pada tempatnya, maka saya coret dan mengurangi nilainya.

Beberapa kali diprotes sama mereka, tetapi saya jelaskan kalau jawabannya sudah benar, tetapi penempatan hurufnya yang tidak cocok. Biasanya mereka menghela napas sembari berbisik, “hanya salah tempat huruf, dipermasalahkan juga.”

Yah, itulah salah satu cara saya menunjukkan kecintaan kepada bahasa Indonesia. Memberi kesan kepada murid-murid saya, bahwa menulis dan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar adalah wujud cinta kita kepada bangsa ini, Indonesia tercinta.

Apakah tindakan saya itu berhasil? Wallahualam.

Saya meyakini, murid yang pernah saya protes tulisannya itu memiliki kesan mendalam dengan bahasa Indonesia, sebagaimana saya dulu pernah dikritik oleh Ibu Hj Murniati sekaligus diajari menulis kata “TERIMA KASIH” bukan “TERIMAH KASI.”

 


Tulisan ini adalah memenuhi tantangan menulis dari Kelas Literasi Ibu Profesional (KLIP).

Baca juga tulisan tentang menulis di sini ya 

23 comments

  1. dulu saya pusing banget kalau ada pelajaran mengarang, membuat puisi dan lain2. tapi sekarang pas besar malah suka banget sama bahasa indonesia, seru bikin2 cerita dan lain2nya, heheh telat banget

    ReplyDelete
  2. Wahhh jiwa dagangnya luar biasa mbaaa
    aku dulu kenapa ngga kayak gitu yak :D
    Kan mayan bisa buat jajan cilok abis dapat fee dari klien yg pesen karangan wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Dulu saya juga suka mengarang dalam pelajaran BI. Lebih baik mengarang ketimbang mempelajari tata bahasa. Terus saya tahu rahasianya, semakin panjang saya ngoceh sembakin bagus nilainya. Karena, sepertinya guru saya menghargai usaha muridnya menghimpun kata-kata jadi kalimat bermakna.Duh jadi kangen sekolah :)

    ReplyDelete
  4. Dulu waktu SD aku juag suka bingung kalau ada pelajaran mengarang perasaan sedikit amat yang bisa ditulis gak bisa mengembangkan.
    Tapi skr aku ajarkan ke anak-anak juga utnuk bisa menulis, walaupun bukan untuk jadi penulis. Dengan mencintai pelajarannya maka akan mudah memahaminya ya

    ReplyDelete
  5. Pelajaran bahasa Indonesia harusnya mudah bagi semua orang Indonesia termasuk kalangan anak-anak siswa SD-SMA. Tapi ternyata gak semudah yang dibayangkan..hehe...Mengarang bisa jadi jalan ninja untuk lebih mudah belajar bahasa Indonesia..

    ReplyDelete
  6. dulu aku ada guru SMP Bahasa Indonesia yang asyik dan menyenangkan dalam mengajarkan, aku sangat happy, kini pelajaran Bahasa untuk anak SD malah aku mumet banget hahaha... aku malah gak enjoy lagi.

    ReplyDelete
  7. Belajar memang sebaiknya dikemas dengan cara menyenangkan. Saya seringkali mengantuk saat belajar Bahasa Indonesia ketika masihs ekolah. Mungkin karena guru-guru mengajarnya monoton. :D

    ReplyDelete
  8. Saya dulu juga suka pelajaran Bahasa Indonesia mbak. entah kenapa, kemungkinan karena ada program pembinaan bahasa Indonesia dari pak J.S Badudu hihihi Dulu inget banget setiap malam, saya mengikuti pelajaran Bahasa Indonesia di TVRI dan mencatatnya.

    ReplyDelete
  9. Huhu, aku sih, jujur dulu waktu sekolah gak suka pelajaran Bahasa Indonesia. Menurutku rumit ilmunya. Lebih suka Matematika. Tapi aku suka baca buku. Dari situ jadi banyak baca ini itu. Eh lama-lama tertantang untuk bisa nulis. Alhamdulillah walopun belom bagus, bisa nulis juga. Dan sekarang nyesel deh dulu gak belajar ilmu bahasa dengan serius. 😁

    ReplyDelete
  10. Bunda keren, periksa jawaban dan tulisan sebagai bentuk menularkan rasa cinta pada Bahasa Indonesia. Meski diprotes siswa ya Bun...kebayang saya
    Sedikit cerita, suami saya pun cinta Bahasa Indonesia, kalau sama stafnya dia sampai nyoretin, laporan, memo dan lainnya kalau lagi periksa, salah penggunaan huruf besar, kata sambung, kata depan,dikoreksi. Isi malah yang kedua haha. Sampai dijuluki kalau dosen Bahasa Indonesia

    ReplyDelete
  11. Saya termasuk yang suka mengarang dll, malah setelah kuliah jurusan lain saya akhirnya kuliah jurusan bahasa Indonesia, hehehe

    ReplyDelete
  12. Buu mnrurutku benar yang dilakukan yakni hal misalnya coret penempatan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Karna itu harus terus diedukasi kan

    ReplyDelete
  13. Waa keren banget bund.. Kalo boleh jujur dari dulu anak-anak suka banget mengesampingkan pelajaran bahasa indonesia. Padahal kalo nulis masih banyak yang salah, termasuk saya nih huhuhu

    ReplyDelete
  14. Huaa kebayang kalo semua guru kayak mbak nilai anak2 banyak yang menurun. Hehe. Tapi bagus sih biar pas bikin skripsi nanti ya kesulitan. Aq juga suka bahasa Indonesia sejak SMA. Tiap sebelum memulai pelajaran, kami punya buku khusus gitu. Nanti pak guru meminta untuk menuliskan 1 puisi, 1 cerita, 1 prosa, dan sebagainya. Dan itu seru banget menurutku

    ReplyDelete
  15. Saya ini termasuk cinta pelajaran Bahasa Indonesia, tapi khusus menulis kalimat dan mengarang. Kalau sudah urusan EYD dan PUEBi, hahaha, langsung kepala puyeng. Lebih tepatnya, saya suka menulisnya saja, kalau pelajarannya memang harus berjuang. Lha sekarang nurun sama Najwa anak saya. Nulis seneng, tapi gak ngikut aturan. Hadah, PR banget nih.

    ReplyDelete
  16. Jujur bahasa Indonesia itu kok rasanya susah beenr ya mbak. Kdng saya pun erasa dulu zaman sekolajh sudah mengerjakan tugas dengan benar, ternyata msh ada salahnya, hehe.
    Tp terus terang paling suka pelajaran bahasa Indonesia krn ada pekajaran mengarangnya sehingga bisa belajar menulis :D

    ReplyDelete
  17. Kerennn yaa bu guru yang kalo ngajar menjadi kesan seumur hidup ginj

    ReplyDelete
  18. Bener juga sih mba, kadang kalau melihat orang menulis pake huruf kapital yang kurang pas, berasa kayak gatal ingin membetulkan gitu ya hehehee... Dari kecil saya paling suka pelajaran bahasa. Bahasa apa saja. Mempelajarinya tuh bisa sepenuh hati.

    ReplyDelete
  19. MashaAllah~
    Barakallahu fiikum untuk semua pengajar yang berjasa dalam mencerdaskan anak banga. Bunda jadi terkenang dengan pengajaran beliau yaa.. Sangat berkesan sekali.

    ReplyDelete
  20. Pelajaran Bahasa Indonesia nih salah satu yang jadi favorit saya di masa sekolah dulu. Ya gimana, otaknya gak kuat hitung-hitung rumus. Hiks. Siapa sangka, kegemaran itu berlanjut di hobi ngeblog sekarang.

    ReplyDelete
  21. Wah jadi keingetan jaman aku sekolah dulu juga cinta banget sama pelajaran bahasa indonesia. Terus langsung punya cita cita jadi novelis.. hihi
    Eh endingnya .alah jadi blogger. Wkwk. Semangat terus menulisnya ya maaaak

    ReplyDelete
  22. lah sama nih mak aku juga saking kecintaannnya sama sahabat saat kelas 3 SMA dulu kekeuh masuk jurusan Bahasa padahal bisa pilih jurusan IPS atau IPA eh kekeuh dong di jurusan Bahasa

    ReplyDelete
  23. Iyaaa jadi kangen sama tulisan tangan, skrg apa2 ditulis di smartphone.. terus semangat menulis ya mak..

    ReplyDelete

Fill in the form below and I'll contact you within 24 hours

Name

Email *

Message *