Jumat, 07 Juli 2017

Apa Kabar Setelah 35 Tahun?


Entah mengapa, Ramadan dan lebaran selalu identik dengan reuni. Mungkin karena libur panjang setelahnya, sehingga banyak waktu untuk kumpul-kumpul, atau bisa jadi karena efek dari lebaran yang selalu disertai dengan silaturahim dengan keluarga dan  teman.
Yah baguslah, bukankah menyambung silaturahim itu akan memperpanjang usia?
Nah, ini cerita reuniku bersama teman-teman tempo dulu, kurang lebih 35 tahun lalu (hehehe…kentara usianya).

Sebenarnya sudah beberapa kali menghadiri acara reuni SMA, kebetulan saya dari SMAPAT (zaman kami dahulu belum ada singkatan itu, masih namanya SMA Negeri 4 Makassar). Tetapi hanya sekedar mengikuti seremonialnya saja, saya justru merasa asing di antara sekian banyak alumni yang hadir. Bingung sendiri, cari-cari seangkatan atau lebih tepatnya mencari teman sekelas, soalnya yang hadiri reunian berasal dari semua angkatan. Lebih banyak dari angkatan tahun 90-an, sementara saya termasuk angkatan 80-an.


Nah, kebetulan tahun ini, salah seorang teman sekelas yang kebetulan juga tetanggaan, mencetuskan ide itu. Reuni khusus angkatan 1983, yeaaahh! Pucuk dicinta ulampun tiba. Terima kasih Hj Husniah!
Setelah menghubungi beberapa teman, lalu mengumpulkan informasi nomor-nomor  handpone teman-teman lainnya, maka terjadilah reuni itu.

Tidak banyak aktivitas yang kami lakukan, yah..hanya sekedar makan, bercengkrama, saling tanya apa kabar keluarga dan bla..bla.. lalu foto-foto, sambil tukar-tukaran nomor handpone.

Saat acara makan, satu persatu datang. Hebohnya, setiap yang datang, kami bergantian bertanya, “masih ingat dengan saya?”
Kita masih kenal sama saya?  Ada yang masih ingat, tetapi tidak sedikit yang lupa.
Yah wajarlah, tiga puluh lima tahun Bo!

Terlalu banyak perubahan yang terjadi, yang dahulu imut-imut sekarang jadi amit-amit. Bukan karena wajahnya saja yang berubah tetapi postur tubuh itulah yang mengalami perubahan yang cukup bikin pangling. Dulunya langsing, sekarang istilah kerennya menjadi “langsung.” Hehehe.
Dulunya tidak pakai jilbab, sekarang pakai jilbab. Dulu, muka mulus sekarang menjadi sedikit keriput. Huaaah.

Mungkin karena saya yang paling sibuk tanya-tanya nomor handpone teman sekaligus mencatatnya,  maka saya didaulat untuk membuat grup WA sekaligus menjadi adminnya. Maka di situlah saya berterima kasih kepada media sosial.
Terbentuklah grup itu. Dari sana, bertambah lagi teman yang selama ini tak tau rimbanya, akhirnya diketemukan lagi lalu dicemplungkan ke dalam grup (maafkanlah diriku ini teman, tidak permisi dahulu).


Untuk mengupdate ingatan teman-teman tentang masa 35 tahun lalu, berikut saya masukkan foto-foto kita dahulu. Sayangnya sebahagian besar foto-foto lama sudah habis dilalap jago merah. 
Berikut ini saja yang tersisa.

Bandingkan dengan foto berikut ini.


Bagaimana dengan ini!


Semoga ini awal yang baik. Aamiin.

0 komentar:

Posting Komentar