Makan Jalangkote Sambil Begadang di Jalangkote Lorong

Tuesday, December 17, 2019


Makan Jalangkote Sambil Begadang di Jalangkote Lorong 


Assalamualaikum.

“Anak-anak, apakah kalian kenal makanan ringan ini?” Saya bertanya ke muridku sambil memperlihatkan gambarnya.

Sontak mereka menjawab.
“Kenaaal Bu!”

Hahaha…. nih bu guru suka iseng sama muridnya. Siapa juga warga Makassar yang tidak kenal makanan ringan yang bentuknya mirip pastel ini.
Jalangkote, itulah nama penganan khas Makassar. Seantero Makassar sangat mengenalnya.

Perbedaan Jalangkote dengan Pastel


Banyak yang  mengira, kalau jalangkote dan pastel adalah makanan yang sama, padahal berbeda.

Bentuknya serupa tetapi kue pastel memiliki kulit yang tebal sedangkan kulit jalangkote lebih tipis. Isiannya juga berbeda.

Pada umumnya pastel berisi bihun, wortel, telur, atau kadang sedikit daging ayam. Sedangkan jalangkote isinya lebih lengkap, yaitu wortel, kentang, tauge, bihung, daging ayam atau daging sapi yang dicincang halus, dan telur.

Pastel biasanya dimakan dengan cabai rawit sedangkan jalangkote dimakan bersama sambal.
Nah, sambal jalangkote juga khas. Cabai rawit dicampur air cuka, gula pasir, dan bawang putih yang dicincang halus.

Jalangkote Lorong


Adakah  sahabat pembaca yang belum pernah berkunjung ke Makassar?
Ke Makassar yuk!

Kalau sahabat ke Makassar, tak lengkap rasanya jika belum menikmati penganan gurih ini.
Di mana mendapatkannya?

Penjual jalangkote di Makassar lumayan banyak dan tersebar di banyak tempat. Tetapi jika sahabat lagi kena “penyakit” mager alias malas gerak, gampang.

Tinggal gunakan gadgetnya, cari di aplikasi Gojek atau Grab maka akan terlihat berbagai tempat yang menjual jalangkote.

Nah, supaya sahabat tidak bingung karena banyaknya pilihan yang tersedia, langsung ketik saja JALANGKOTE LORONG, maka langsung muncul deh gambar jalangkote yang menggoda selera.


Saya rekomendasikan jalangkote ini, karena saya sudah mencobanya.

Ceritanya nih, saya dikirimi oleh pemiliknya sicantik Rahayu Rajab, itu kejadian beberapa hari lalu. Kebetulan sekali, saya sekeluarga sangat suka penganan ini.

Begitu paket jalangkote dibuka, anak-anak langsung menyerbu sambil berseru.

Sikaaat!

Refleks saya balas berseru, “Tungguuu, saya mau foto dulu, hahaha…”

Sumber pribadi 

Sumber IG Jalkot_lorong

Habis foto-foto dalam keadaan utuh, saya tinggalkanlah jalangkote tersebut.
Saya sibuk pilih-pilih foto jalangkote, untuk   dipajang di instagram.

Pas saya berbalik, masya Allah!
Jalangkotenya sisa satu biji.

“Wuih hampir-mi tidak nu-sisakanka.”
“Maaf Mak, kami kalap. Barusan-ku makan jalangkote seenak ini.” kata Ami.
“Ah, masa?”
“Coba maki Mak, gurih sekali isinya.” Katanya lagi meyakinkan.

Dan tadaaa…
Jalangkote lorong langsung amblas di mulut saya, daaan yang terjadi saudara-saudara saya lupa foto tampilan isiannya hahaha…

Betul kata Ami, isian jalangkote lorong ini sangat  gurih, padat, dan lengkap. Ada wortel, kentang, laksa, tauge, daging cincang dan telur.   
Selain itu, kulit jalangkotenya juga renyah dan tidak melempem jadi saat digigit, terasa kriuk-kriuk maknyus.

Sambalnya juga sangat maknyus, pas di lidah deh pokoknya.

Oh yah, menurut pemiliknya Rahayu Rajab, walaupun Jalangkote Lorong  baru fokus sejak 4 bulan terakhir ini, namun sudah bisa menjual lebih 100 biji perhari. 
Dan kebanyakan pelanggannya membeli lewat online.

Tapi kalau sahabat mau berkunjung dan penasaran dengan tempat usahanya, silahkan datang saja ke Jl. Jalahong Dg Mattutu no.104 Makassar  

Kabar baiknya lagi, sahabat bisa memesan jalangkote di JALANGKOTE LORONG sampai jam 22.00. Jadi bisa dinikmati sambil begadang kan?

Masih penasaran dengan Jalangkote lorong?  

Sumber pribdai


Kepoin instagramnya yuk!  


#13tahunBloggerAM
#AMdukungUMKM


12 comments

  1. Memang mirip dengan pastel ya kalau enggak baca penjelasannya Bunda. Jadi pengen cobain ih, Bunda, maaaahhhhh

    ReplyDelete
  2. Woah.. Kalo saudaraku mau ke Makasar aku pengen minta bawain ini ah. Aku pengen tau gimana rasanya. Kemaren dari Makasar dibawainnya Otak-otak Bu elly Makasar. Sayangnya baru mampir hari ini, jadi kudu nunggu doi ke sana lagi hehe

    ReplyDelete
  3. Kupikir jalangkote itu sama aja dengan pastel, hanya beda nama aja. Jadi inget temen pernah ngirim, J-Ko nya Makassar katanya... hehe...

    ReplyDelete
  4. Ya ampuuun mirip banget ya sama pastel. Jadi pengen iih buat cemal-cemil.

    ReplyDelete
  5. Wuiiiih emang mirip banget ama pastel ya Bun. Aku malah belom pernah makan jalangkote ini. Auto ngiler jadihnya. Apalagi di sini lagi ujan, mantul kali kalo makan cemilan ini plus kopi panas hehehehe

    ReplyDelete
  6. Baru denger namanya & ternyata rupanya sama dg pastel ya...Perlu nyoba n8h kapan2

    ReplyDelete
  7. Namanya menurutku yang orang Madura terdengar aneh. Memang mirip pastel sih, gambar penampakannya juga. HEhehe

    ReplyDelete
  8. Saya tidak tahu di daerah mana itu Jl. Jalahong Dg Mattutu, harus pi cek di maps etapi ada mi tawwa di Go-Food dih hehehe

    ReplyDelete
  9. Hampirrr aja latah itu pastel, kalau di t4 kami di Jogja, dengan bentuk seperti itu namanya pastel.

    ReplyDelete
  10. Haha... Biasanya yanh begadang itu coto atau songkolo ji. Ini baru ka tau kalo ada juga pale Jalangkote begadang.
    Mau ka coba deh pesan malam-malam.

    ReplyDelete
  11. sudah laam gak makan ini, suak nitip teman kalau lagi pingin

    ReplyDelete

Fill in the form below and I'll contact you within 24 hours

Name

Email *

Message *