Kamis, 27 September 2018

Hitung Obesitas Yuk!



“Bajuku dulu tak beginiii…”

Pernah merasakan hal itu Mak?
Tiba-tiba semua pakaian serasa kekecilan padahal pakaian itu tidak melar.
Jangan langsung salahkan pakaiannya yah. Bukan salah baju, celana, apalagi rok. Periksa dahulu, siapa tahu itu salah badan Anda sendiri.
Bukan pakaiannya yang melar melainkan badan yang melar, Hehehe..

Zaman saya masih unyu-unyu dan  punya anak satu sering ditegur sama keluarga, tetangga, dan teman-teman.
”Dawiah, kenapa kamu tidak gemuk-gemuk padahal sudah punya anak satu. Hidupmu susah yah atau kamu sakit-sakitan?”

Alamak!

Masa iyah  ukuran tubuh dapat mengindikasikan kita sehat atau bahagia. Bisa jadi kali yah. Jadi kalau berat badan bertambah itu tandanya sehat atau bahagia?

Padahal menurut dokter yang merawat saya waktu melahirkan anak kedua katanya, ukuran tubuh saya termasuk ukuran ideal. Tinggi 160 cm dan berat badan 59 kg.
Sedangkan menurut keluarga besar saya yang pada umumnya besar-besar, ukuran tubuh saya saat itu termasuk kurus dan tidak bahagia. Beuh …

Mungkin karena itulah badan saya bertambah terus menerus. Padahal bukan salah mereka juga sebenarnya, itu adalah kesalahan dan kebodohan saya sendiri.
Jadinya kena obesitas deh.

Sumber: Pixabay.com


Badan yang membesar akibat berat tubuh  yang naik terus menerus tidak selamanya memberi indikasi kalau tubuh sehat, karena kenaikan berat badan di atas batas normal atau kelebihan berat badan, yang disebut obesitas justru akan menimbulkan berbagai macam penyakit


Tahun  1998, salah satu badan PBB yang bertindak sebagai koordinator Kesehatan Umum Internasional, WHO mendefinisikan obesitas sebagai berikut.

            Seseorang dikatakan obesitas apabila Indeks Massa Tubuh (IMT) ≥ 25 kg/m2

Jadi, obesitas dapat pula didefinisikan sebagai  berat badan yang  berada di luar batas ideal akibat penumpukan lemak yang sangat tinggi di dalam tubuh.   
Untuk mengetahui apakah Anda obesitas atau tidak, maka anda dapat menghitungnya dengan menggunakan rumus Indeks Massa Tubuh (IMT), yaitu: berat badan (kg) dibagi dengan tinggi badan kali tinggi badan  atau:

IMT = berat badan/tinggi badan x tinggi badan

Contoh Cara Menghitung IMT

Contoh1: Berat badan anda 75kg dan tinggi badan 1,60m (160 cm). Berapakah Indeks Massa Tubuh atau IMT Anda?
IMT = 75kg/1,60m x 1,60m
IMT = 29,29kg/m2
Kesimpulan adalah obesitas.

Contoh 2: Berat badan anda 64kg dan tinggi badan 1,70m (170 cm). Berapakah Indeks Massa Tubuh atau IMT Anda?
IMT = 64kg / 1,70m x 1,70m
IMT = 22,14kg/m2
Kesimpulan: normal.

Gunakanlah rumus tersebut untuk mengecek, apakah Anda tergolong obesitas atau tidak.
Sudah dihitung?
Kalau Anda tidak tergolong obesitas, maka bersyukurlah. Bisa juga diayakan dengan nyanyi-nyanyi sambil masak.  
Bagaimana jika Anda obesitas?
Jangan bersedih, masih banyak temannya. Salah satunya saya. Hahaha …

Obesitas Dapat Dicegah


Sumber Foto: Pixabay.com

Dari beberapa sumber yang saya baca  dan bincang-bincang dengan dokter, obesitas dapat dicegah dengan cara berikut ini.

Berikan Asi untuk Bayi.
Nah cara ini  ditujukan untuk Anda yang masih menyusui. Terbukti ampuh Mak. Waktu saya masih dalam proses menyusui,  berat badan saya tergolong ideal.

Makanlah secara perlahan dan kunyah makanan hingga halus sebelum ditelan.  Konon makan terburu-buru akan menyebabkan makanan masuk ke organ pencernaan kita dalam keadaan tidak halus akibatnya organ pencernaan bekerja sangat lambat, dan  tidak bekerja maksimal diakibatkan oleh metabolisme tubuh yang berjalan sangat lambat.

Berhenti Makan Sebelum Kenyang.
Mungkin maksudnya jangan makan sampai kekenyangan atau terlalu kenyang. Bayangkan saja kalau makan sampai kekenyangan bawaannya adalah mengantuk dan lemas. Akibanya metabolisme tubuh juga berjalan sangat lambat. 

Makanlah saat lapar saja
Kalau makan karena berselera saja, bisa jadi apapun yang dilihat akan dimakan padahal tubuh belum membutuhkan. Biasanya makanan yang menggoda selera ini adalah camilan dan gorengan. 

Kurangi makanan yang berlemak
Walaupun lemak dibutuhkan juga oleh tubuh sebagai salah satu sumber energi tetapi jangan  berlebihan. Lemak dalam tubuh  membutuhkan waktu yang lama dalam proses pembakarannya.

Minum air yang cukup
Sudah sering kan kita dengar untuk minum air putih minimal 8 liter sehari. Nah, cobalah dipraktikkan. Biasanya setelah  minum air putih segelas, perut langsung terasa terisi yang berefek pada rasa kenyang. Selain itu, air akan menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh dan proses metabolisme juga akan berjalan dengan baik.

Demikian. Semoga bermanfaat. 

47 komentar:

  1. duh aku masih suka makan makanan berlemak nih :) IMT aku 18,5 masih normal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idih... pamerrr...hahahaha. jika dirimu gemuk lalu aku apa coba? (*banting timbangan)

      Hapus
    2. sesama orang gemuk tidak boleh saling mendahului. Eh apa seh...

      Hapus
  2. Tahun lalu aku tes Mba Mar, masih aman belum tes lagi tahun ini apakah aku obesitas atau nggak hehehe Tapi ada lho temenku yang tiap makan apa2 ogah, karena takut obesitas.

    BalasHapus
  3. Saya gemuk pas hamil dan setelah lahiran saja Bunda..Selain masa itu stabil di 48 kg, dengan tinggi badan 155 cm..Padahal makan biasa saja..cenderung penyuka segala hahaha
    Tapi, suami saya yang gampang gemuk kwkwk. Maksudnya kalau sudah nambah berat badannya susah turunnya. Maka dia yang selalu jaga makan..Tips di atas buat suami saya saja yaa ..:)

    BalasHapus
  4. Saya pernah obesitas pas hamil anak pertama, bb naik saai 25 kg, habis melahirkan cuma turun 10 kg, hiks..sekarang sebenarnya masih berasa kegendutan sih tapi mau turun BB ya ampun entah gimana caranya

    BalasHapus
  5. Eleeeuh iya banget Bun. Badan saya sebetulnya dari IMT normal, namun memang tidak segemuk saat hamil dulu. Ini pun sudah dibilang kurus. Dan kenapa kalo orang kurus identik dicap stres ya, padahal yg gemuk juga bisa karena stres.

    BalasHapus
  6. Saya gemuk klo lg hamil, karena kenaikan sampai 27kg..& badanku bisa 77 kg..gede kan..hahhaa
    Tp setelah melahirkan ya normal lg deh BB nya, apalagi klo udah mulai masuk kerja...cukup 48-50 aja...hehehe

    BalasHapus
  7. Aht, males ah, lihat rumusnya, hehe..o.takut ketauan kalo beratnya lebih nih. Mending juga gak tau, yang penting badan gak terasa berat kalo dibawa berjalan, sehat, gak ngos-ngosan kalo lari sedikit aja. Cukuplah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luar biasa Bunda masih bisa lari-lari. Sehat terus ya Bun

      Hapus
  8. Diet...diet.
    Iyaa, sekarang kalau kebangun pas malam, biasanya makan mie bareng suami, sekarang kupas buah.

    Yeyyee~
    Semoga tergolong sehat.

    BalasHapus
  9. Aku juga naik terus ini Bund. Meski BMI msh normal tp udah mendekati gemuk, hadehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahaaan! Cukuplah saya yang obesitas. Berat Mbak kamu tak akan kuat.

      Hapus
  10. Mba itu ngitungnya perkaliannya dulu? Saya coba kok itungan diatas seharusnya bukan 29, tapi 33, hihi. Saya bingung 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah salah yah, sebentar ya saya hitung ulang

      Hapus
  11. Mbaa, aku cuma lewat warung sate terus ketempelan bau asapnya aja udah jadi lemak mbaa.. :)))

    BalasHapus
  12. kalo saya memang susah gemuk, Mba. Sejak dulu sering dibully karena kurus. Setelah nikah dan punya anak, berat badan jadi normal, dengan tinggi badan 157, berat badan saya 49 kg

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah masih di bawah 25, meskipun ga jauh jaraknya tipi2 aja. Haha...

    BalasHapus
  14. Duh mba aku sudah obesitas juga. Pas masih ASI berat badanku ga mengkhawatirkan karena apa yang dimakan ikut diserap bayi. Nah pas udah menyapih mulai naik terus nih. Dlu 55kilo sekarang 75 kilo. HIkxxx

    BalasHapus
  15. Nah mungkin banget tuh, makan terlalu cepet, membuat badan jadi gemuk. Saya pengalaman soalnya, memang lebih baik makan dikunyah pelan pelan sampai lembut yak. Kan jaman sekolah dasar pernah diajarin, makanan dikunyah berapa kali gitu ya,

    BalasHapus
  16. Waduh sy kalo makan suka keburu2 mbak, harusnya dikunyah sampe halus ya huhu. Baiklah, aku nikmati setiap makanan dimulutku. Dan mulai naroh air putih di kamar. Biar bs langsung glek, gak mampir ke kulkas dlu.

    BalasHapus
  17. Aku banget, sedih kalo inget badanku dulu. Tapi berhubung aku orangnya gampang move on jadi dibawa asik aja, beli baju baru hahaha yang penting happy, hidup udah berat, body juga berat jgn dibikin syusyah yang penting tetap jaga kesehatan yah bun hehehe...

    BalasHapus
  18. Wahaha aku juga suka bingung. BMI masih normal, tapi tiap nimbang bikin senewen. Naik 5 kg dari jaman unyu-unyu wkwkwk

    BalasHapus
  19. Aku ngga akan ngitung karena sepertinya udah tahu jawabannya... disyukuri aja yang penting sehat, dah beberapa kali diet berakhirnya di RS, tapi makasih ya mba infonya

    BalasHapus
  20. Aku ngga akan ngitung karena sepertinya udah tahu jawabannya... disyukuri aja yang penting sehat, dah beberapa kali diet berakhirnya di RS, tapi makasih ya mba infonya

    BalasHapus
  21. Bajuku kini tak muat lagi, hahaha. Beberapa waktu ini bbku naik. Tapi masih tahap normal walaupun ya byk baju yg akhirnya gak muat. Kalau dipikir, dulu aku sekecil apa ya?!

    BalasHapus
  22. Memang harus pintar-pintar menjaga ya mba.. banyak minum air putih memang membantu ya

    BalasHapus
  23. Nah ini aku banget. Kadang aku makan saat nggak lapar dan makana makanan berlemak :(. Jadinya ya mudah gemukk. Makasih sudah mengingatkan yaa

    BalasHapus
  24. Asli ngakak pas sampai di sini:

    "... Bagaimana jika Anda obesitas?
    Jangan bersedih, masih banyak temannya. Salah satunya saya. Hahaha..."

    Setuju banget, mba.
    Apalagi pada bagian mengunyah pelan-pelan itu.
    Hal itulah yang sering aku ingatkan ke babang suami. Doi makannya, cepat banget, HAHAHA, harus sering diingatkan.

    BalasHapus
  25. Mba huhuhu...gimana ya, berat badanku malah kurang, padahal udah makan banyak. Ah yang penting sehat ya insya allah

    BalasHapus
  26. Yang bikin gemuk itu karna kita kalo makan nggak fokus dgn makannya, jadi rasa kenyangnya tidak ketahuan dan berakibat pada berat badan berlebih

    BalasHapus
  27. Aku habis melahirkan anak pertama naik 20 kilo padahal sebelumnya beratku cuman 40-an Hahaha alhamdulillah ternyata naik 20 kilo malah normal kebayang kan dulu kurus nya gimana

    BalasHapus
  28. Duh aku termasuk yang mana ya? Jangan2 obesitas? Ya Tuahn, jangan dulu ya.... Aku masih pengin makan makanan yang enak :D

    BalasHapus
  29. Aku pengen naik berat badan hehehehe tapi pengen ngecilin perut #ehgimana

    BalasHapus
  30. Aku udah mulai mengatur pola makan mbak Alhamdulillah badan jadi Fit dan segar cuma ya itu kadang pengen juga makanan yang berlemak dan daging

    BalasHapus
  31. Hiks.
    Aku udah obesitas.

    Klo uda tuntas masa hamil dan menyusui
    Dieeett aah

    BalasHapus
  32. Aku obesitas nih karena makan saat stres wkwk... sedang berusaha menurunkan berat badan.

    BalasHapus
  33. Makasih ya Mak sharingnya, Alhamdulillah Saya termasuk Yang normal,tapi ga tahan Sama Yang namanya goreng dan cemilan godaan terbesar😂

    BalasHapus
  34. Saya makan apa aja tapi jg susah gemuk. Kalau dulu krn emang ada anemia dan kurang albumin. Setelah punya anak diperbaiki semua. Skrng alhamdulillah udah ideal hehe

    BalasHapus
  35. Mbaaa padahal aku klo makan ngunyahnya sampe lembuuuttt banget loh. Tetep aja melar ya badanku hehehee...soalnya gorengan ga bisa berhenti ini loh

    BalasHapus
  36. Aku banget mbak...nyalahin baju kok kekecilan padahal orangnya yang tambah melar haha

    BalasHapus
  37. Wah tipsnya oke oke tuh mbak. Aku termasuk orang yg segitu2 aja mbak, bahkan setelah melahirkan. Nah jadi bener ya, efel ng-ASI juga, kayak kesedot, wkwk

    BalasHapus
  38. Aku habis lahiran bb balik semula karena cuma gede di perut. Alhamdullolah,baju masih banyak peninggalan jaman muda. Tapi belum tahu deh nih setelah anak 5..akan melarkah?

    BalasHapus
  39. Ah, suka berdosa kalau harus hitung IMT. Niat pengen kurus, tapi mulut mengunyah terus, hadeuh. Apalagi kalau lagi hari cheating pas weekend. Maafkan, hiks.

    BalasHapus
  40. Saat dihitung pakai kalkulator hasilnya lebih tinggi dari batas normal ��
    Harus mencoba mengubah cara makan ��
    Terima kasih sharingnya, mbak ��

    BalasHapus